Senin, 22 Juli 2013

Cerpen

Janji Atau Teman??


                    “Vani, Ussy hilaaang..!!! Tias berteriak dan langsung menuju bangkunya yang terletak di sebelah Vani. “Vani, kok diam aja sih?” Tias mengoyang-goyangkan badan.“Hahh? Iya, apa? Apa yang hilang? Adik kamu? Kok bisa?” “Kok adik aku sih? Ussy tau!!” “Kok bisa? Ceritain dong”, tanya Vani penasaran. “Kan gini, kemarin aku pergi kesekolah karena ada ekskul, eh waktu aku pulang Ussy udah gak ada lagi dirumah, aku gak tau gimana kejadian pastinya tapi pokoknya dia ngilang gitu aja,” jelas Tias. “Yaudah, kita cari aja”, saran Vani. “Semalam aku udah cari kemana-mana tapi gak ketemu juga, gimana dong?” tanya Tias sambil menangis.“Jangan nangis dong, aku kan jadi ikutan sedih nanti aku bantuin nyarinya”, hibur Vani. “Serius?, Tias menghapus air matanya. 

“Pokoknya kucing aku yang unyu-unyu harus ketemu, titik gak pakek koma, gak pakek tanda seru, apalagi pakek tanda tanya. Kalo yang nemuin cewek aku jadiin saudara, tapi kalo yang nemuin cowok aku jaadiin pacar aku deh mumpung aku lagi jomblo”. Janji Tias “Hussh.. masih jaman pakek sayembara-sayembaraan kayak gitu, ntar kemakan sama janji lohh..” Nasehat Vani. “Biarin aja yang penting kucing aku ketemu” jawab Tias dengan lantang. “Yaudah, terserah ajalah tapi kalo ada apa-apa aku gak mau tau dan gak mau ikut-ikutan.. awas kalo ngadu-ngadu lagi” jawab Vani jengkel. “iya ya, takut banget sih.. janji aku gak bakalan ngerepotin kamu lagi deh untuk urusan kali ini” jawab Tias sewot. 

“o..ya apa kabarnya si Zikri tuh? Gimana? Udah ada perkembangan? Kalo aku comblangin aja mau gak?” ledek Tias mengalihkan pembicaraan. “ihh.. lagi sedih-sedihnya kehilangan kucing kok malah ngebahas itu? Atau jangan-jangan udah gak galau lagi ya?” Tanya Vani meledek.“Eh..eh udah yuk ngobrolnya pak Khairo udah masuk tuh!!” Pak Khairo pun masuk ke kelas, ia mengajar pelajaran Matematika pada hari itu, Tias, Vani, teman-temanya memperhatikan pelajaran Matematika yang di berikan pak Khairo.

Seminggu telah berlalu Tias dan Vani belum juga menemukan ussy kucing Tias yang hilang, di saat free time pada hari sabtu... “Van, belum ketemu ussy juga ya?” Tanya Tias dengan nada kecewa. “Belum nih, yang sabar aja ya. Nanti pasti bakalan ketemu juga kok” Hibur Vani. “kayaknya gak bakalan ketemu lah, udah seminggu kita nyari kemana-mana tapi gak ada hasilnya kan?” jawab Tias sambil menangis. “udah jangan nagis dong.. aku yakin pasti bakalan ketemu kok” Vani menyemangati Tias. “ya ya aku juga yakin pasti ussy bakalan balik lagi ke aku” jawab Tias.

“Eh aku lagi buka twitter ni, sini deh liat-liat TL biar gak galau lagi” Hibur Vani. “hah? Aku mau liat twitter nya Zikri dong, kamu tau kan?” Pinta Tias. “Iya sebentar ya, Vani memperlihatkan akun twitter milik Zikri bermaksud untuk menghibur Tias”. “Coba liat foto-foto dong” “Ini nih.. Vani memperlihatkan foto-fotnya. Tiba-tiba..............“Eh.. tunggu, coba liat deh foto kucing tadi. Kucingnya mirip kucing aku” Sentak Tias kaget. “iyaya mirip banget malahan” jawab Vani heran.
Lalu Vani me-zoom foto kucing tersebut hingga memperlihatkan bagian kakinya. Ternyata di bagian kaki kucing itu terdapat bekas luka yang persis sama dengan bekas luka yang dimiliki ussy kucing Tias, keduanya pun terkejut  setelah melihat foto kucing tersebut.“Tias.. ini kucing kamu, aku yakin kalo ini kucing kamu. Aku tau kalo Zikri tidak punya kucing sebelumnya” Terang Vani. “iya, tapi....” “janjiku...” “Vani...?” “Zikri...?” Tias menjawab dengan nada bingung dan mengkerutkan kening. 

Tias pun bingung harus bagaiaman. Ia telah menemukan kucingnya yang ternyata di rawat oleh Zikri, seseorang yang Vani sukai sejak lama. Dan Tias sebelumnya pernah berjanji, bila yang menemukan kucingnya seorang laki-laki, siapapun itu ia harus menjadikan nya sebagai pacar. Tapi persoalanya, yang menemukan kucingnya adalah Zikri. Apakah Tias harus menepati janjinya dan melukai hati sahabatnya sendiri? Atau merelakan kucingnya selamanya.... Tias lah yang bisa menjawabnya dan menyelesaikan semuanya, karena ia telah berjanji kepada Vani kalo ia tidak akan merepotkan Vani lagi.                                                                                                    

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar